Breaking News

Uni Eropa mengkaji skema untuk membagi kelebihan vaksin Covid-19 untuk negara miskin

0 0


ILUSTRASI. Ilustrasi vaksin Covid-19. REUTERS/Lee Smith

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KANTOROBAT.COM – BRUSSELS. Kepala Kesehatan Uni Eropa mengatakan, Uni Eropa ingin membuat mekanisme yang memungkinkan pembagian kelebihan vaksin Covid-19 dengan negara-negara tetangga yang lebih miskin dan Afrika.

Uni Eropa, dengan populasi 450 juta, telah mendapatkan hampir 2,3 miliar vaksin Covid-19 dan kandidat dari enam perusahaan, meskipun sebagian besar masih memerlukan persetujuan peraturan.

“Kami sedang bekerja dengan negara anggota untuk mengusulkan mekanisme Eropa untuk berbagi vaksin di luar perbatasan kami,” kata komisaris kesehatan Uni Eropa Stella Kyriakides kepada anggota parlemen Uni Eropa pada hari Selasa, mengkonfirmasikan laporan Reuters dari bulan Desember.

Dia menekankan bahwa mekanisme tersebut akan memberikan vaksin ke negara-negara miskin “sebelum COVAX beroperasi penuh”, mengacu pada skema global yang dipimpin bersama oleh WHO yang dibentuk musim panas lalu untuk memastikan distribusi vaksin Covid-19 yang adil di seluruh dunia.

COVAX sudah beroperasi tetapi sejauh ini berjuang untuk mengamankan vaksin. COVAX mengumumkan pada bulan Desember kesepakatan untuk hampir 2 miliar dosis, tetapi bagian terbesar dari suntikan ini telah dijaminkan oleh pembuat vaksin di bawah perjanjian yang tidak mengikat karena COVAX saat ini kekurangan dana untuk memesannya terlebih dahulu.

Baca Juga: Donald Trump cabut larangan perjalanan dari Uni Eropa dan Brasil mulai 26 Januari

“Perusahaan tidak akan memberi Anda dosis vaksin jika Anda tidak membayar di muka,” kata seorang negosiator senior vaksin UE tanpa menyebut nama, mencatat bahwa inisiatif UE adalah hasil dari COVAX yang tidak sesuai harapan.

Dokumen internal yang dilihat oleh Reuters menunjukkan pada bulan Desember bahwa co-leader COVAX melihat risiko kegagalan yang tinggi untuk mekanisme tersebut karena dana yang tidak mencukupi dan pengaturan kontrak yang rumit.

WHO telah memperingatkan risiko distribusi yang adil yang disebabkan oleh penimbunan suntikan yang tersedia di negara-negara kaya, tetapi secara publik tetap optimistis tentang COVAX dan kemungkinan memberikan vaksin pertama pada kuartal ini.

Kyriakides mengatakan skema berbagi vaksin Uni Eropa harus memprioritaskan petugas kesehatan dan orang yang paling rentan di Balkan Barat, Afrika Utara, dan negara-negara Afrika Sub-Sahara yang lebih miskin.

Pejabat Uni Eropa mengatakan Uni Eropa dapat memberikan beberapa vaksin untuk COVAX yang kemudian akan mendistribusikannya ke negara-negara miskin.

Namun tidak jelas apakah Uni Eropa akan menyumbangkan atau menjual kelebihan dosisnya. 

Swedia telah menyiapkan mekanisme untuk menjual kelebihan vaksinnya. Keputusan tentang berbagi vaksin diambil oleh pemerintah Uni Eropa.

 

 






Source link

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *