Breaking News

India meluncurkan program vaksinasi COVID-19 terbesar di dunia

0 0


ILUSTRASI. corona di india. REUTERS/Francis Mascarenhas 

Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KANTOROBAT.COM – JAKARTA. India meluncurkan program vaksinasi virus corona terbesar di dunia pada hari Sabtu ketika pandemi terus menyebar dengan kecepatan rekor dan kematian global COVID-19 melonjak melampaui dua juta.

Perdana Menteri India Narendra Modi, yang berbicara kepada petugas kesehatan melalui konferensi video, tidak akan segera mengambil vaksin itu sendiri karena India pada awalnya memprioritaskan perawat, dokter, dan lainnya di garis depan.

“Kami meluncurkan program vaksinasi terbesar di dunia dan itu menunjukkan kepada dunia kemampuan kami,” kata Modi dalam pidatonya. Dia mengimbau warga untuk menjaga kewaspadaan mereka dan tidak mempercayai “rumor tentang keamanan vaksin”.

“Tolong jangan mulai ceroboh setelah divaksinasi, jangan lepas masker atau lupakan jarak sosial,” kata Modi.

Skala besar memiliki kendala tersendiri. Misalnya, India berencana untuk sangat bergantung pada platform digital untuk melacak pengiriman dan pengiriman vaksin. Tetapi para ahli kesehatan masyarakat menunjukkan bahwa internet tetap tidak merata di sebagian besar negara, dan beberapa desa terpencil sama sekali tidak terhubung.

India memberikan persetujuan untuk penggunaan darurat dua vaksin: satu dikembangkan oleh Universitas Oxford dan pembuat obat yang berbasis di Inggris AstraZeneca, dan satu lagi oleh perusahaan India Bharat Biotech pada 4 Januari. Pesawat kargo menerbangkan 16,5 juta tembakan ke berbagai kota di India minggu lalu.

Baca Juga: Menyedihkan, angka kematian akibat Covid-19 lampaui 2 juta

Pakar kesehatan khawatir jalan pintas peraturan yang diambil untuk menyetujui vaksin Bharat Biotech tanpa menunggu data konkret yang akan menunjukkan kemanjurannya dalam mencegah penyakit akibat virus korona dapat memperkuat keraguan vaksin. Setidaknya satu menteri kesehatan negara bagian menentang penggunaannya.

Kementerian kesehatan India telah membantah kritik tersebut dan mengatakan vaksin itu aman, tetapi menyatakan bahwa petugas kesehatan tidak akan punya pilihan dalam memutuskan mana yang akan mereka dapatkan.

Menurut Dr SP Kalantri, direktur rumah sakit di Maharashtra, negara bagian India yang paling parah terkena dampak mengatakan, pendekatan seperti itu mengkhawatirkan karena dia mengatakan persetujuan peraturan terburu-buru dan tidak didukung oleh sains.

“Karena terburu-buru untuk menjadi populis, pemerintah [sedang] mengambil keputusan yang mungkin bukan untuk kepentingan rakyat biasa,” kata Kalantri.

India berada di urutan kedua setelah Amerika Serikat dengan 10,5 juta kasus yang dikonfirmasi, dan peringkat ketiga dalam jumlah kematian, di belakang AS dan Brasil, dengan 152.000.

 






Source link

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *