Breaking News

Strategi industri minuman beralkohol menghadapi tahun 2021

0 0


ILUSTRASI. Minuman beralkohol (minol), minuman keras. KANTOROBAT/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Noverius Laoli

KANTOROBAT.COM –  JAKARTA. Pasar minuman beralkohol (minol) tertekan di tahun 2020. Momentum natal dan tahun baru (nataru) yang biasanya menjadi momentum penjualan tertinggi tampaknya tidak dapat mengungkit permintaan minol secara signifikan.

Komisaris Utama PT Delta Djakarta Tbk, Sarman Simanjorang memperkirakan, pasar minol secara umum menyusut 50%-60%  di sepanjang tahun 2020.

Selain karena tempat hiburan malam yang tidak beroperasi serta jam operasional hotel restoran dan kafe (horeka) yang terbatas selama pandemi Covid-19, faktor psikologi pasar juga diduga berkontribusi dalam menahan laju permintaan minol, bahkan pada saat momen nataru.

“Masyarakat masih takut keluar rumah, yang tadinya biasa makan bersama di hotel atau di kafe atau di restoran jadi memilih berdiam di rumah,” jelas Sarman ketika dihubungi KANTOROBAT.COM, Minggu (10/1).

Baca Juga: Setoran Cukai Minuman Beralkohol Tekor, Simak Penyebabnya

Sarman tidak menyebutkan secara rinci bagaimana gambaran penjualan minol DLTA di tengah kondisi pasar yang melesu. Meski begitu, ia mengakui bahwa penjualan DLTA juga ikut terdampak oleh pandemi.

Maklumlah, sebagaimana banyak pelaku industri minol lainnya, DLTA juga menggantungkan penjualan minolnya ke kanal-kanal penjualan seperti tempat hiburan malam dan juga horeka.

Hal serupa juga diungkapkan oleh PT Bali Hai Brewery Indonesia (BHBI). Marketing Manager BHBI, Erwin Ruffin mengungkapkan penjualan industri minol di sepanjang tahun 2020 mengalami penurunan secara signifikan. Kondisi tersebut juga berlaku meski di momen nataru.

“Kami belum bisa memberikan komentar mengenai penjualan brand (BHBI) secara spesifik,” tambah Erwin kepada KANTOROBAT.COM, Jumat (8/1).

Baca Juga: Tak Ada Urgensi, Aturan Minuman Alkohol Justru Bakal Mematikan Industri Dalam Negeri

Menurut Sarman, jalan yang mesti dilalui pelaku pasar minol di tahun 2021 juga tidak begitu mulus. Pasalnya, tren permintaan minol yang dijumpai pada awal tahun 2021 sejauh ini masih belum jauh berbeda dengan permintaan pada tahun 2020 kemarin.

Di samping itu, tantangan juga datang dari penerapan Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa-Bali mulai Senin 11 Januari hingga 25 Januari 2021.

Namun demikian, Sarman optimistis pasar minol pada tahun ini masih berpeluang lebih baik ketimbang tahun kemarin. Agenda pelaksanaan vaksinasi Covid-19, bila terlaksana dengan baik, diharapkan mampu kembali mengembalikan kepercayaan pasar untuk kembali mengonsumsi minol.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KANTOROBAT Store.





Source link

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *