Breaking News

5 Fakta terkait pesawat Sriwijaya Air rute Jakarta-Pontianak hilang kontak

0 0


ILUSTRASI. Penerbangan Sriwijaya Air SJ 182 seharusnya tiba pada pukul 15.15 di Bandara Soepadio, Pontianak.

Sumber: Kompas.com | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KANTOROBAT.COM – JAKARTA. Pesawat Sriwijaya Air dengan rute Jakarta-Pontianak dinyatakan hilang kontak. Kabar itu diungkapkan oleh Juru Bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati.

“Telah terjadi lost contact pesawat udara Sriwijaya rute Jakarta-Pontianak dengan call sign SJY 182. Terakhir terjadi kontak pada pukul 14.40 WIB,” kata Adita, kepada Kompas.com, Sabtu (9/1).

Adita mengatakan, saat ini masih berjalan proses investigasi dan pihaknya juga sedang berkoordinasi dengan Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) serta Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT). “Kami akan menyampaikan informasi lebih lanjut jika sudah ada perkembangan lain,” ujar dia.

Baca Juga: Kronologi pesawat Sriwijaya Air hilang kontak setelah 4 menit lepas landas

Berikut fakta-fakta yang ditemukan dari kabar hilangnya kapal Sriwijaya Air:

1. Posisi terakhir pesawat

Berdasarkan data dari situs pemantau penerbangan, Flightradar24, pesawat Sriwijaya Air take off atau lepas landas pada pukul 14.30 LT. Penerbangan SJ 182 seharusnya tiba pada pukul 15.15 di Bandara Soepadio, Pontianak.

Namun, data Flightradar24 menunjukkan, B737-500 Sriwijaya Air SJ 182 berhenti di sekitar 11 mil laut Bandara Soekarno-Hatta, di atas Kepulauan Seribu. Pesawat tampak sempat melewati ketinggian 11.000 kaki, tetapi tiba-tiba ketinggian dan kecepatan pesawat turun drastis.

Posisi terakhir menunjukkan ketinggian 250 kaki di atas permukaan laut dengan kecepatan 358 knots.

Baca Juga: Cari pesawat Sriwijaya Air, TNI AL mengerahkan kapal perang dan Pasukan Katak

2. Lihat pesawat jatuh dan terdengar ledakan

Kepala Seksi Pemerintahan dan Transit Kecamatan Kepulauan Seribu Selatan, Surachman mengatakan, nelayan Pulau Lancang mendengar ledakan di sekitar lokasi jatuhnya Sriwijaya Air nomor penerbangan SJ 182, Sabtu (9/1). Nelayan Pulau Lancang juga melihat pesawat Sriwijaya Air jatuh ketika hujan deras mengguyur lokasi kejadian.

“(Nelayan) sempat mendengar ledakan dua kali di bawah laut dan dia melihat pesawat jatuh, lagi hujan lebat. Menurut mereka sekitar pukul 2 siang (pesawat jatuh),” kata Surachman, dikutip dari siaran langsung Kompas TV.

Nelayan yang melihat jatuhnya pesawat Sriwijaya Air langsung melapor ke Pemkab Kepulauan Seribu. “Nelayan itu langsung melapor ke kita,” ujar Surachman.

Baca Juga: Basarnas: Fokus kita malam ini mencari lokasi di mana pesawat Sriwijaya Air jatuh

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KANTOROBAT Store.





Source link

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *